Santri Membaca Zaman; Percikan Pemikiran Kaum Pesantren


Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Institut Pesantren Mathali’ul Falah mengadakan kegiatan seminar pendidikan dan bedah buku (23/9). Kegiatan terselenggara melalui bekerja sama dengan IPNU dan IPPNU cabang Pati.
Seminar yang diadakan dalam rangka memperingati Haul ke-1000 KH. Sahal Mahfudz mengangkat tema “Santri Membaca Zaman; Percikan Pemikiran Kaum Pesantren”. Acara dengan narasumber H. Hasan Habibie ST MSi dari Kemendikbud, Abdul Ghoffar Rozin Rektor IPMAFA, Ah. Dimyati Wakil Rektor Ipmafa, dan Noor Sa’id ini dihadiri mahasiswa dan santri dari dalam maupun luar kampus IPMAFA.

Ah. Dimyati dalam paparannya menyampaikan bahwa bedah buku ini akan memberikan hal baru bagi cakrawala santri mengingat citra santri pernah tercemar karena adanya gerakan-gerakan partikel yang mengatasnamakan pesantren. Maka dari itu, citra santri ini harus diolah kembali atau dikembalikan lagi pada santri yang memang generasi yang menanamkan nilai-nilai kedamaian.

Sementara Noor Sa’id, salah satu penulis buku terkenal ini berharap agar para santri dapat menerapkan beberapa prinsip yang telah diterapkan oleh Kiai Sahal yaitu: teguh dalam memegang akidah, toleransi, kaya sudut pandang dan dimulai dari membaca.

“Membaca adalah kunci membuka jendela dunia yang mana menjadi bekal untuk menghadapi berbagai macam tantangan zaman.” tegasnya.
Kemudian Gus rozin memaparkan bahwa sejarah pesantren itu tidak pernah terpotong dan tidak akan berhenti pada jangka pendek. Ada 73 karya ulama nusantara yang diakui oleh penjuru dunia dan seluruh penulis dari karya hebat tersebut adalah jebolan dari pesantren.  Inilah bukti bahwasannya eksistensi kalangan pesantren tidak termakan oleh masa.

Seminar yang berlangsung selama 3 jam ini cukup mendapat antusiasme dari peserta yang hadir. Salah satu pertanyaan menarik dari peserta adalah bagaimana cara santri mengimbangi dunia yang semakin plural dan global?
Hasan Habibie menjawab dengan lugas bahwa santri tidak harus menutup diri dari kemajuan teknologi, tetapi santri harus tetap bisa mengikuti arus zaman dan menyikapinya dengan cerdas. Setiap pilihan akan memiliki konsekuensi yang berbeda-beda, oleh karena itu santri harus cermat dalam menentukan pilihan.
SHARE

IPMAFA

Institut Pesantren Mathali'ul Falah Pati

  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments:

Post a Comment